FIDN di Mata Seorang Pria Amerika

Sejak tinggal di Indonesia, saya telah belajar bahwa politisi di sini tidak jauh berbeda dengan politisi di Amerika. Banyak bicara dengan sedikit aksi.

Saya telah menyaksikan banyak demonstrasi dan demonstrasi dan ikut serta dalam beberapa. Saya telah menyaksikan komite yang bermaksud baik dengan orang-orang baik mencoba untuk memajukan agenda mereka.

Komite tidak berguna tanpa tindakan

Mereka menghabiskan banyak waktu dalam rapat komite dan memberikan kuliah yang menginspirasi. Namun, sebagian besar kekurangan kemampuan untuk menyelesaikan sesuatu.

Sekarang, saya terlibat dengan kelompok profesional yang tahu bagaimana menyusun strategi dan melaksanakan rencana. Izinkan saya memperkenalkan Forum Intellectual Dayak National (FIDN). Kelompok ini terdiri dari pendidik, penulis, dan intelektual dari segala jenis. Mereka berasal dari berbagai latar belakang tetapi satu kesamaan yang mereka miliki, mereka adalah orang Dayak

Dr. Yovinus
Lili Lindawati; Christina Lomon Lyons; Ledi Waldi
Sukardi

Pertemuan hari ini, 31/05/19, adalah untuk menyelesaikan rencana untuk pertemuan yang lebih besar pada tanggal 31 Mei. Ada energi mental di udara di pertemuan mereka. Saya pribadi bersyukur menjadi bagian dari itu semua.

Mereka mengatakan mereka orang Dayak biasa, tetapi sebenarnya tidak. Mereka spesial. Komitmen mereka terhadap kesejahteraan budaya Dayak jauh melampaui yang biasa. Pelestarian tidak cukup. FIDN ingin masyarakat Dayak unggul. dan bertanggung jawab atas masa depan mereka sendiri dan masa depan anak-anak mereka.

Klik di sini untuk membaca tentang pertemuan 1 Juni.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *